Qatar Mengalahkan Jepang untuk Menang di Piala Asia

Qatar players celebrate winning the Asian Cup. Photo: Reuters

Qatar mendapatkan hadiah sepakbola terbesar dalam sejarahnya pada hari Jumat, mengalahkan favorit turnamen Jepang, 3-1, di final Piala Asia di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, sebuah kemenangan melawan rintangan yang mendorong harapan bahwa negara Teluk mungil itu akan menghindari penghinaan di Piala Dunia itu akan menjadi tuan rumah dalam tiga tahun.

Dengan memenangkan gelar, di belakang dua gol spektakuler di babak pertama dan penalti di akhir pertandingan, Qatar memastikan kemenangan di turnamen di mana ia mengatasi kesulitan terkait dengan ketegangan politik yang sudah berlangsung lama di wilayah tersebut. Negara tuan rumah, Uni Emirat Arab, adalah di antara sekelompok saingan regional yang telah memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar dan memimpin blokade yang menyulitkan penggemar, pejabat, dan bahkan tim Qatar untuk mencapai turnamen.

Lari Qatar ke final tidak terduga. Tim nasional tidak dianggap sebagai kelas berat di kawasan ini, dan tidak pernah lolos ke Piala Dunia. Tapi itu menyapu para pesaingnya di AS, sebagian besar berkat pencetak gol terbanyak turnamen, Almoez Ali, yang melakukan pukulan atas yang membuka skor pada hari Jumat di stadion Zayed Sports City mendorong catatan rekor turnamennya menjadi sembilan gol.

Abdul Aziz Hatem memberi Qatar unggul 2-0 di babak pertama dengan tendangan jarak jauh sebelum Jepang, juara empat kali yang tidak pernah kalah di final, mengancam akan melakukan reli dengan gol Takumi Minamino dengan 20 menit tersisa. Qatar memastikan kemenangan dengan penalti Akram Ali pada menit ke-83, yang diberikan setelah bek Jepang Maya Yoshida dipanggil untuk melakukan handball setelah review video.

Penumpukan permainan telah dibayangi oleh penyelidikan tuduhan bahwa skuad Qatar termasuk dua pemain yang tidak memenuhi syarat, termasuk Ali, seorang striker kelahiran Sudan. Penyelidikan itu didorong oleh keluhan oleh Uni Emirat Arab, yang dipermalukan, 4-0, di depan penggemarnya sendiri oleh Qatar di semifinal Selasa.

Konfederasi Sepak Bola Asia membersihkan Qatar beberapa jam sebelum final.

Kehadiran Qatar di U.A.E. terbukti menjadi magnet bagi kontroversi. Para pemainnya dilempari sepatu dan benda-benda lain yang dilemparkan dari kerumunan Emirati dalam kemenangan semifinal mereka, dan mereka mengalami kesulitan lain yang terkait dengan perselisihan politik di seluruh acara.

Tidak ada penerbangan langsung dari Doha ke Abu Dhabi, sehingga tim harus terbang melalui Oman dalam perjalanan ke acara tersebut, dan penggemar Qatar – yang tidak dapat melakukan perjalanan ke Emirates tanpa izin – sebagian besar absen di pertandingan tim.

Qatar bukannya tanpa dukungan. Sekelompok kecil penggemar yang hidup dipimpin oleh kontingen Oman bersorak untuk tim, bergabung dengan seorang wanita Korea mengenakan gaun sutra dengan warna bendera Qatar yang telah mengikuti tim melalui tujuh pertandingan berjalan.

Tes Qatar berikutnya akan jauh lebih sulit: Pada bulan Juni, itu akan bersaing sebagai tim tamu di kejuaraan benua Amerika Selatan, Copa América. Brasil, juara delapan kali, akan menjadi tuan rumah acara tersebut. Qatar berada dalam grup dengan Argentina, Kolombia, dan Paraguay.

Sudahkah Transfer Liga Premier Menggelembung?

MANCHESTER, Inggris – Akhirnya, di antara ratusan juta pound yang melayang di sekitar Liga Premier, sen telah turun.

Jendela transfer Januari telah datang dan pergi, nyaris tidak diperhatikan. Tidak ada pesta kelebihan, tidak ada perebutan panik untuk menghabiskan uang sebanyak mungkin, tidak ada catatan pengeluaran transfer yang rusak, tidak ada garis putus-putus helikopter, tidak ada drama larut malam.

Untuk sekali – untuk pertama kalinya, mungkin – sepakbola Inggris telah menjadi model pengekangan dan kehati-hatian. Untuk sekali, itu tidak terlihat pada harga, tetapi pada nilainya. Seperti yang dikatakan seorang eksekutif di tim Liga Premier kepada The Times of London, “Orang-orang meminta uang gila untuk pemain biasa.”

Itu, tentu saja, seharusnya tidak mengejutkan. Klub-klub di Liga Premier yang basah kuyup, dengan kesepakatan penyiarannya yang menggiurkan dan kekayaannya yang tampaknya tak berdasar, tidak lagi membantu menciptakan pasar transfer sepak bola yang super panas daripada yang mulai mereka derita.

Di Inggris, para manajer dan direktur teknis serta kepala eksekutif membisikkan “pajak Inggris” dengan gelap, mengklaim bahwa rekan mereka di Eropa Kontinental secara rutin mengutip harga yang lebih tinggi daripada tim di Jerman, Italia, atau Spanyol.

Di depan umum, mereka yang bekerja dalam penjualan atau rekrutmen di Eropa menampik tuduhan itu – dua direktur olahraga mengatakan kepada The Times pada 2017 bahwa mereka bekerja “dengan satu pertimbangan harga” untuk seorang pemain, terlepas dari asal atau tujuan – tetapi mungkin ada sedikit keraguan bahwa , paling tidak, banyak yang menganggap tim Inggris sebagai tanda mudah.

Sebagian, itu untuk kredit mereka. Menurut salah satu eksekutif di tim Bundesliga, menjual ke klub Liga Premier adalah bisnis yang jauh lebih mudah daripada menurunkan pemain ke Italia atau Spanyol: Uang itu dibayar di muka selalu, sejumlah uang tunai disetorkan ke akun Anda setelah penyelesaian transaksi, daripada rencana angsuran bergantung pada sejumlah klausa. Ini juga agak lebih cocok untuk penggemar: Klub di Jerman, katanya, telah secara luas menyambut minat Inggris pada pemain terbaik mereka hanya karena alternatifnya adalah melihat mereka bergerak, dengan prediksi yang menakutkan, ke Bayern Munich.

Namun, itu bukan batas daya tariknya. Buktinya anekdotal tetapi tetap meyakinkan: klub-klub Eropa melihat Liga Premier sebagai uang tunai, dan klub anggotanya agak lebih dalam dari kantong daripada yang mereka pikirkan.

Ada, misalnya, eksekutif yang bercerita tentang menggantung telepon ke tim Continental dan kemudian segera menggandakan harga yang diminta ketika klub Inggris menelepon. Ada direktur olahraga yang ingat hampir tidak bisa menyembunyikan kegembiraan mereka ketika tim Liga Premier meminta untuk membeli salah satu pemain mereka, atau perayaan ketika mereka menyelesaikan kesepakatan untuk harga yang sangat meningkat.

Dan ada manajer yang dihadirkan dengan penyerang Amerika Selatan tinggi oleh pemilik klubnya beberapa tahun yang lalu dan mengatakan bahwa tidak masalah jika kesepakatan itu berhasil, karena bahkan jika dia tidak mencetak gol, “tim Inggris akan datang dan beli dia lebih dari yang kita bayar. ”

Maka, akan ada banyak, yang akan melihat umpan tetes transaksi bir kecil dan pinjaman-dengan-opsi-untuk-membeli yang telah mengisi jendela transfer Januari ini dan percaya bahwa itu hanyalah pengecualian, sesuatu yang bersifat siklus, yang datang musim panas, Liga Premier akan menghujani Eropa sekali lagi.

Perlu dicatat, bahwa pengeluaran tahun-ke-tahun musim panas lalu juga turun: hampir tidak terlihat dalam angka mentah – £ 1,2 miliar ($ 1,57 miliar), dibandingkan dengan £ 1,4 miliar pada tahun 2017 – tetapi dalam konteks pasar global yang telah terdistorsi di luar pengakuan oleh biaya yang dibayarkan oleh Paris St.-Germain untuk Neymar, penurunan yang mencolok.

Seperti kedengarannya tidak mungkin, kemungkinan harus dipertimbangkan bahwa Liga Premier akhirnya berhasil mengguncang reaksi refleksnya untuk mengeluarkan jalan keluar dari masalah apa pun, untuk membebaskan diri dari shopaholismenya, untuk mengatasi kecanduannya pada ketinggian jangka pendek. transfer mewah.

Akan reduktif jika mengaitkan itu dengan satu sebab; itu adalah hasil, kemungkinan besar, dari pertemuan faktor. Beberapa di sepakbola, misalnya, percaya bahwa ketidakpastian yang telah menginfeksi sebagian besar industri Inggris karena Brexit telah banyak berpengaruh, tetapi sulit untuk percaya bahwa kelemahan pound terhadap euro tidak membuat setidaknya beberapa klub berhenti.

Kemudian ada anggapan di Liga Premier bahwa booming televisi sepakbola Inggris mungkin telah mencapai puncaknya, dan bahwa kesepakatan siaran berikutnya tidak akan menghasilkan kenaikan eksponensial dalam pendapatan yang sudah biasa digunakan klub-klub tersebut. Itu, juga, mungkin telah membujuk klub untuk menjadi sedikit lebih hemat.

Jika klub-klub tertentu memilih untuk tidak menghabiskan – Liverpool dan Manchester City karena takut mengganggu harmoni lembut yang telah mereka bangun, Manchester United karena manajer permanen dan direktur teknis harus ditunjuk terlebih dahulu – yang lain tidak dapat melakukannya.

Dalam kasus Tottenham, dengan stadion baru untuk dipertimbangkan, dan Chelsea, menjadi subjek investigasi FIFA atas pelanggaran aturan terkait pemain muda, keadaan itu dipesan lebih dahulu; bagi yang lain, masalahnya jauh lebih luas. Langkah-langkah pengendalian biaya jangka pendek yang ditetapkan oleh klub liga secara efektif menghubungkan peningkatan tagihan upah tim dengan pertumbuhan pendapatan komersialnya; bahwa Arsenal, misalnya, tidak meningkatkan yang terakhir berarti tidak dalam posisi untuk melempar uang kepada mantan.

Namun, tidak satu pun dari itu yang menjelaskan mengapa setiap orang begitu pelit, begitu tidak hati-hati. Namun tren ini cukup luas untuk menunjukkan bahwa telah ada perubahan yang lebih mendasar, bahwa tim-tim Inggris tidak lagi curiga mereka dibawa untuk naik, tetapi tahu mereka, dan bertekad untuk menghentikannya.

Inggris selama bertahun-tahun berdiri sebagai benteng pertahanan terakhir melawan gagasan bahwa perekrutan harus diawasi bukan oleh manajer klub, tetapi oleh direktur teknis – atau olah raga. Penunjukan seperti itu, diperkirakan, hanya akan merusak otoritas orang yang ditugaskan memilih tim; di negara yang menguduskan kenangan Matt Busby dan Alex Ferguson dan Brian Clough, posisi manajer itu tidak dapat diganggu gugat.

Tidak lagi demikian. Dari kalangan elit, hanya Manchester United yang tidak memiliki direktur teknis, dan sedang dalam proses menemukan satu. Jauh dari Old Trafford, sebagian besar tim telah bergerak untuk mendatangkan individu atau tim orang untuk menyaring data, untuk menyusun laporan kepanduan, dan untuk membantu – memilih eufemisme – manajer dengan perekrutan. Hari-hari seorang pelatih diizinkan untuk mendatangkan pemain dengan tingkahnya sudah berakhir.

Ini bukan sistem yang sempurna, tetapi dirancang untuk mencegah klub harus melakukan pembelian menit terakhir, gulungan dadu yang putus asa. Ini disusun untuk membuat klub lebih boros, lebih efisien. Konsekuensinya adalah ia menarik para manajer lebih terbiasa bekerja dengan apa yang mereka miliki, atau apa yang diberikan kepada mereka, daripada meminta uang dihabiskan untuk memecahkan masalah yang telah terbukti di luar mereka.

Dan ini adalah efeknya: beberapa kesepakatan yang biasa-biasa saja, para pemain didatangkan untuk memenuhi kebutuhan tertentu daripada untuk memenuhi keinginan yang samar-samar, selama sebulan yang tidak menjamin komik, kemegahan kekanak-kanakan dan upacara yang biasanya dimiliki Inggris untuk cadangan jendela transfer. Januari yang membosankan tidak perlu dikhawatirkan. Ini bukan pertanda kurangnya ambisi, tetapi ciri khas liga yang sedikit lebih pintar, yang akhirnya berpikir dengan kepalanya, bukan dari kantongnya.

Menjelang Piala Dunia Qatar, Perselisihan Teluk Dimainkan dalam Bayang-bayang

Lapangan mendarat di kotak masuk email di kantor tawaran Piala Dunia Qatar pada waktu yang penting di musim panas 2010, hanya beberapa bulan sebelum FIFA akan bertemu untuk memilih tuan rumah kejuaraan sepak bola empat tahun.

Pengirimnya adalah Cornerstone Global Associates, sebuah perusahaan konsultan yang tidak banyak diketahui yang berbasis di London, dan dalam surelnya presiden perusahaan tersebut menyusun rencana untuk membantu Qatar – kecil, berdebu, panas dan, bagi banyak pengamat, tidak cocok untuk menjadi tuan rumah olahraga ‘ acara yang paling banyak ditonton – dengan masalah hubungan masyarakat yang semakin meningkat.

Qatar menolak tawaran itu, salah satu dari beberapa yang tiba tanpa diminta pada musim panas itu, dan presiden Cornerstone juga pindah: Selama beberapa tahun berikutnya, ia terus menawarkan dukungan untuk emirat dan Piala Dunia pada akun media sosial aktifnya.

Tetapi kritik terhadap Qatar tidak hilang: Tahun demi tahun, laporan berita menyerang emirat apakah cocok sebagai tuan rumah Piala Dunia, atas cara memenangkan suara dan perlakuannya terhadap pekerja migran. Pada Oktober 2017, nada liputan berubah menjadi tidak menyenangkan ketika BBC memimpin laporan di situs web dan saluran berita dengan memperingatkan bahwa ada “risiko politik yang meningkat bahwa Qatar mungkin tidak menjadi tuan rumah Piala Dunia pada 2022.”

Artikel itu menciptakan riak kepingan serupa di media berita Inggris dan internasional, semuanya merujuk pada laporan yang sama: “Qatar dalam Fokus: Apakah Piala Dunia FIFA 2022 dalam Bahaya?” Laporan itu menegaskan bahwa “diplomat Barat telah secara pribadi menyatakan mereka tidak tahu apakah turnamen akan berlangsung sesuai rencana atau tidak. ”

Apa yang paling menarik, bukanlah kesimpulan laporan tetapi penulisnya: Cornerstone Global Associates.

Piala Dunia 2022 akan menjadi yang pertama dimainkan di dunia Arab, dan itu telah menjadi isu panas di sepakbola sejak saat Qatar memenangkan hak tuan rumah. Namun dalam 19 bulan sejak Arab Saudi dan beberapa negara Arab lainnya memulai boikot hukuman atas negara tetangga Qatar, turnamen itu telah menjadi sesuatu yang lain: sebuah proksi dalam perselisihan geopolitik yang lebih luas yang mengubah Teluk. Dalam pertarungan olahraga yang lebih kecil itu, tujuannya tampaknya untuk menjegal turnamen atau, jika gagal, untuk merendahkan Qatar dengan memaksanya untuk berbagi acara dengan musuh-musuh politiknya.

Perselisihan ini telah menambahkan dimensi baru pada industri khusus di mana konsultan dan orang dalam lainnya dapat memperoleh jutaan dolar untuk upaya mereka mengubah opini publik demi negara-negara yang membiayainya, atau melawan saingan negara-negara itu. Kadang-kadang, pekerjaan tersembunyi itu – mengeksploitasi seni gelap dari dokumen yang bocor, membisikkan rahasia dan mengubah persekutuan – telah menarik wartawan, pejabat pemerintah, dan bahkan Presiden Trump ke dalam pertarungan. Seluk-beluk kampanye kadang-kadang terungkap hanya setelah informasi dari satu sisi atau yang lain bocor.

Ketika satu tumpukan email dari duta besar Uni Emirat Arab untuk Washington dicuri dan dirilis pada tahun 2017, misalnya, itu mengungkapkan kampanye pengaruh luas yang dibiayai oleh AS. yang berharap menggunakan jurnalis dan lembaga think tank Amerika untuk mengubah posisi Qatar dan Piala Dunia-nya secara negatif. Setahun kemudian, sebuah artikel di Sunday Times Inggris menunjukkan bahwa Qatar sama mahirnya dengan kampanye bayangan seperti itu: Pelaporan The Times menunjukkan bahwa Qatar telah menyewa sebuah perusahaan hubungan masyarakat Amerika untuk meremehkan 2022 saingannya selama kampanye untuk memenangkan Piala Dunia. .

The New York Times sendiri menerima beberapa kumpulan dokumen dari sumber anonim tahun lalu. Selama beberapa bulan, sumber itu, mengaku sebagai seseorang yang dekat dengan Cornerstone yang telah menjadi kecewa dengan bagaimana sepak bola dipolitisasi, menjawab pertanyaan terkait dengan pengungkapan melalui email terenkripsi. Times dapat secara independen mengkonfirmasi beberapa pertemuan dan percakapan yang dijelaskan dalam dokumen, yang tampaknya sesuai dengan pola perang informasi yang terus-menerus dilakukan di Teluk.

Dilihat melalui prisma itu, tentang-wajah Cornerstone di Qatar pada 2017, kemudian, tidak mengejutkan. Namun, waktu itu penting; Laporan anti-Qatar Cornerstone, dipublikasikan oleh BBC, diterbitkan hanya beberapa bulan setelah dimulainya blokade Qatar yang dipimpin Saudi dan AS. Blokade adalah hasil dari sengketa politik yang sudah berlangsung lama antara Qatar dan beberapa tetangganya, yang menuduhnya membiayai terorisme dan bekerja terlalu dekat dengan Iran. Tetapi luas dan spesifik dari kampanye untuk melumpuhkan Piala Dunia Qatar dituangkan dalam dokumen yang mengungkapkan hubungan erat antara Cornerstone Global Associates dan individu dan perusahaan di AS.

Satu dokumen Cornerstone menguraikan rencana untuk menghasilkan laporan yang menghubungkan Qatar dengan Persaudaraan Muslim, dan beberapa yang lain membahas upaya untuk menempatkan artikel di media berita Inggris yang akan merusak reputasi Qatar. Keberhasilan Cornerstone dalam menyediakan beberapa bahan sumber untuk laporan BBC, misalnya, terlibat pertama kali memupuk hubungan dengan kritik jangka panjang terhadap catatan hak asasi manusia AS sebelum memintanya untuk menulis laporan skeptis tentang Piala Dunia Qatar. Kritikus, jurnalis dan aktivis Rori Donaghy, membantah bahwa Cornerstone memiliki peran dalam memengaruhi atau mengubah kesimpulannya, dengan mengatakan bahwa laporan itu “semata-mata oleh saya, terlepas dari orang lain.”

Tetapi setelah kesibukan awal berita utama negatif, dan setelah ketidakberpihakan Cornerstone dipertanyakan, BBC mengubah versi online dari laporan tersebut untuk melunakkan beberapa tuduhan yang dibuat oleh Cornerstone. Seorang juru bicara BBC mengatakan bahwa itu adalah praktik standar untuk memperbarui artikel sepanjang hari dan bahwa “tidak ada koreksi untuk dicatat.”

Presiden Cornerstone, Ghanem Nuseibeh, bukanlah partai netral dalam perselisihan Teluk. Meskipun ia menawarkan bantuannya untuk meningkatkan reputasi Qatar pada 2010, Nuseibeh memiliki hubungan dekat dengan U.A.E. elite: Ia adalah kerabat menteri negara bagian AS dan duta besar negara untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Seorang pengguna media sosial yang tajam yang secara umum mendukung upaya Qatar untuk membawa Piala Dunia ke Timur Tengah pada tahun-tahun setelah kampanye pertamanya ke panitia lelang, pada 2017 ia telah sering menjadi kritik Qatar dan pendukung blokade. dan negara-negara yang memimpinnya.

Dalam sebuah wawancara dengan The Times di London, Nuseibeh bersikeras bahwa dia selalu lebih menyukai Piala Dunia regional daripada di Qatar dan menekankan bahwa pandangan pribadi yang dia bagikan di media sosial tidak mengaburkan pekerjaan dalam laporan yang dihasilkan oleh Cornerstone, yang dia tegaskan adalah tidak dibiayai oleh pihak ketiga. Tidak jelas siapa yang membayar pekerjaan yang difokuskan pada Piala Dunia Qatar, tetapi hubungan erat antara Cornerstone dan AS. diletakkan dalam dokumen yang dilihat oleh The Times – termasuk satu untuk transfer kawat $ 1 juta pada tahun 2015 – dan daftar klien yang diterbitkan di situs web perusahaan.

Salah satu proyek Cornerstone yang paling ambisius sejak dimulainya blokade Teluk, dibuat pada awal tahun lalu, yang melibatkan pembuatan perjanjian antara Cornerstone dan Mike Holtzman, seorang eksekutif hubungan masyarakat terkemuka yang telah bekerja dengan kampanye 2022 Qatar, untuk mengungkapkan informasi yang merusak tentang tawaran Piala Dunia dengan imbalan pembayaran $ 1 juta.

“Mike menghubungi Ghanem setelah laporan BBC mengatakan bahwa ia memiliki informasi tentang penyimpangan yang berkaitan dengan tawaran FIFA Qatar yang ia siap jual,” menurut satu dokumen Cornerstone. “Mike menjelaskan bahwa dia tidak lagi memiliki pekerjaan di Qatar dan bahwa dia tidak dibayar untuk beberapa pekerjaan yang dia lakukan, dan dia merasa dicurangi.”

Mengutip perjanjian kerahasiaan, Nuseibeh mengatakan dia tidak bisa membahas rincian pertemuan yang mungkin dia miliki. Itu termasuk satu di New York dengan Holtzman dan pengacara fitnah terkemuka, Paul Tweed, yang dirinci dalam dokumen.

Tweed, yang mengakui bahwa Cornerstone adalah seorang klien, menyatakan “keprihatinan serius” tentang “pengaksesan data secara tidak sah” yang dia yakini telah “disalahartikan dan diambil sepenuhnya di luar konteks.” Holtzman menolak untuk menjawab pertanyaan tentang hubungannya dengan Cornerstone, mengutip perjanjian kerahasiaannya sendiri.

Tetapi beberapa bulan setelah pertemuan New York, Tweed mengatur agar Nuseibeh bertemu dengan seorang politisi Inggris, Damian Collins. Collins, yang menjadi terkenal di media berita Inggris dengan menginvestigasi tuduhan kesalahan dalam proses penawaran Piala Dunia dalam perannya sebagai ketua komite parlemen, adalah seorang kritikus terkenal Piala Dunia Qatar. Collins membenarkan bahwa dia telah bertemu dengan Nuseibeh Mei lalu.

Menurut ringkasan pertemuan itu dalam dokumen Cornerstone, Nuseibeh dan Tweed menyampaikan kepada Collins informasi yang diberikan Holtzman tentang Qatar, termasuk klaimnya bahwa tawaran 2022 Qatar telah mempekerjakan mantan C.I.A. operator untuk mencoba melemahkan saingan utamanya untuk hak hosting.

Dua bulan kemudian, pada Juli 2018, The Sunday Times menerbitkan apa yang disebutnya sebagai bom: “Eksklusif: Qatar Disabotase 2022 Pesaing Piala Dunia Dengan ‘Black Ops.'” Artikel itu, yang tidak mengutip sumbernya, mengungkapkan beberapa topik. terkait dengan tawaran Piala Dunia Qatar yang ditawarkan Holtzman untuk dikirim ke Cornerstone. Tidak jelas apakah dia pernah dibayar oleh Cornerstone atau orang lain.

Namun Collins dikutip dalam artikel itu, mendesak FIFA untuk menyelidiki tuduhan itu dan menghapus Qatar dari Piala Dunia jika itu benar. “Sanksi utama untuk melanggar aturan,” kata Collins, “akan menjadi kehilangan hak untuk menjadi tuan rumah turnamen.”

Meskipun bertahun-tahun publikasi negatif, Qatar telah berhasil menahan setiap tantangan untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia. Konstruksi berlanjut di delapan stadion yang rencananya akan digunakan untuk turnamen; satu telah selesai dan dua lagi, termasuk Stadion Lusail, yang akan menjadi tuan rumah upacara pembukaan dan final, “hampir selesai,” menurut komite yang bertanggung jawab atas proyek tersebut. Tapi pertahanan Qatar di Piala Dunia 2022 masih jauh dari selesai.

Nuseibeh, pendiri Cornerstone, terus menjadi kritikus reguler negara itu di media sosial, dan dalam sebuah wawancara pada bulan November ia mengisyaratkan bahwa wahyu yang lebih merusak tentang Qatar bisa datang.

“Jika semua yang saya tahu ada di media,” katanya, “media akan memiliki 365 hari pelaporan tentang ini.”

Pertarungan yang lebih eksistensial untuk Piala Dunia 2022 terus berlanjut di luar pandangan: Presiden FIFA, Gianni Infantino, telah menyuarakan dukungan untuk proposal untuk memperluas turnamen menjadi 48 tim dari 32. Perubahan ini merupakan tujuan kebijakan luar negeri kunci dari Arab Saudi dan UEA, tetapi akan membutuhkan tidak hanya persetujuan Qatar tetapi juga penyerahan permata mahkota yang rendah hati, karena acara 48 tim akan menjadi tantangan logistik yang hampir tidak dapat diatasi untuk Qatar yang dekat dengan turnamen ini kecuali jika setuju untuk berbagi hak hosting dengan tetangganya.

Tetap saja, Infantino dengan antusias menjual ide itu dalam perjalanannya. Dalam sambutannya pada pertemuan para pemimpin G20 di Argentina akhir tahun lalu, dia berkata semoga, “Pada 2022, kita juga bisa mengalami Piala Dunia di Qatar dan – mengapa tidak? – beberapa game di negara-negara lain di Teluk Arab. ”

Tapi Piala Dunia bersama bukan satu-satunya ide yang disarankan. Pada minggu pertama Januari, sebuah situs web di Irlandia Utara menerbitkan sebuah artikel yang memuji potensi “rejeki ekonomi” yang sangat besar bagi Inggris jika Piala Dunia 2022 dilucuti dari Qatar dan sebagai gantinya pindah ke Inggris.

Artikel ini didasarkan hampir secara eksklusif pada laporan yang disusun oleh strategi dan konsultasi manajemen yang berbasis di London: Cornerstone Global Associates.

Copyright Wikiproverbs 2019
Shale theme by Siteturner